Sunday, January 25, 2015

108. KEPALA RUSA BANGUN SEMULA



MALAM itu telalu sejuk.  Udara lembab yang di sebabkan dari hujan petang tadi.  Pak Kassan bersama isterinya Mak Sitam terus berdengkur.  Bulan di luar terang benderang.
Keletihan dua orang suami isteri ini begitu terasa sekali kerana mereka sekarang ini begitu bekerja keras.  Sudah dua minggu mereka berladang di tanah baru ini, di tepi bukit dan dilurahnya ada sebatang sungai.  Pada tanah pamah inilah mereka berladang jagung dan di lereng-lereng bukit mereka menanam ubi keledek.
Selalunya mereka tidak menetap pada satu tempat sahaja, bila tanaman sementara seperti jagung, ubi keledek sudah selesai mereka menanam tanaman buah-buahan dan mereka tinggalkan.
Jarak antara satu pondok keluarga dengan yang lain lebih kurang suku kilometer, kalau berteriak kuat juga tidak dengar kecuali mereka menggunakan buluh ketok-ketok sebagai pemberitahu.
Dalam kelenaan kedua suami isteri ini, tiba-tiba Mak Sitam terjaga dan dia mengamati dengan teliganya akan suatu bunyi bertempik bertalu-talu.  Bunyi terdebut seperti bunyi seekor rusa.
Perlahan-lahan Mak Sitam mengerakkan Pak Kassan.  Dengan cara yang malas Pak Kassan bangun dan mengamati sama akan suara tempikan tersebut.  Mereka berdua berpandangan.
“Agaknya rusa sesat masuk ke ladang jagung kita, semalam ada orang berburu dari pagi diatas bukit sana, Mak Sitam memberitahu suaminya.
“Boleh jadi juga, kalau dah nak rezeki kita, kita mesti pula berusaha menangkapnya,”  sahut Pak Kassan dengan nada yang riang sambil mencapai kain hitam pelilit pinggangnya.
Pantas sekali dia melilitkan kain hitam tersebut  pada pinggangnya, ini adalah kebiasaannya bila turun dari rumah sama ada nak membuat kerja ataupun saja-saja.  Selepas itu dia mencapai lembing senjata yang disayanginya dan senjata ini senjata pusaka sudah hampir lima keturunan.
Langkah Pak Kassan pantas sekali menuruni mata tangga pondok sementara Mak Sitam mengekurinya dari belakang dengan membawa parang panjang.  Mereka tidak menggunakan alat penyuluh kerana bulan terang benderang.  Daun-daun jagung berkilat-kilat di pancari cahaya bulan dengan rintik-rintik air hujan petang tadi yang tinggal pada dedaun jagung tersebut.
“Ada rezeki kita dapat hari ni, lembing ni kalau dihayun selalu saja mengena sasaran,’  kata Pak Kassan dengan penuh keyakinan.
Bunyi tempikan semakin kuat berhampiran dengan mereka, mereka terus terintai-intai untuk mendapatkan mangsa itu.  Pasti pada mereka bunyi itu bunyi rusa.  Pak Kassan memang sudah tahu akan bunyi binatang kerana bapanya dulu pawang hutan dalam kampungnya.
Jarak lebih kurang 50 meter mereka berdua ternampak bayang-bayang hitam besar sedang melompat-lompat bagaikan menari berhampiran satu tunggul besar,  Anak-anak jagung masih paras lutut lagi.  Lembaga hitam itu terus manari-nari dan sambil bertempik bunyi rusa.
Suami isteri ini mengamati betul-betul akan lembaga hitam itu, mereka renung puas-puas dan, “Memang rusalah, tengok tanduknya itu,”  Mak Sitam berbisik pada Pak Kassan.
Pak Kassan tersenyum, matanya liar memandang tujuan untuk memintas binatang itu dari rusuk kanan atau kiri untuk lembingnya senang mengena sasaran.
“Aku ikut belah sini, kau ikut belah sana,”  Pak Kassan memerintah isterinya.
Lalu mereka berdua berpecah, dan sasaran mereka tuju ialah lembaga rusa yang berada berhampiran tunggul besar.  Pak Kassan dengan lembing sementara mak Sitam dengan parang panjang.
Terayap-rayap mereka berdua menuju sasaran dengan pijakkan tapak kaki yang berhati-hati sekali.  Sementara sang rusa yang leka menari-nari seperti tidak sedarkan diri itu terus menari dan bertempik tak henti-henti.
Kini Pak Kassan sudah hampir dengan tunggul besar, dia mengelik sebalik tunggul tersebut supaya sang rusa tidak perasan kedatangannya.
Dalam tertinjau-tinjau hendak mencari sasaran lembingnya, tiba-tiba sang rusa bertempik lebih kuat sekali dan terus melompati tunggul besar tempat Pak Kassan berselindung.
Terperanjat Pak Kassan dan terus kaku.  Sang rusa menghadap pada Pak Kassan yang sedang kaku dengan lembing cuma berpegang sahaja. Mata sang rusa bagaikan api yang keluar dari sumbu yang besar, merah dan begitu menakutkan hati Pak Kassan.
Sang rusa terus bertempik tetapi tidak lagi menari, Cuma kepalanya sahaja meganggok-anggok bagaikan hendak menanduk dengan tanduknya yang berceranggah itu kearah Pak Kassan.
Pak Kassan tiba-tiba menjerit bila hatinya sudah terlalu kecut.  Dan sepantas itu sang rusa menerkam, lalu Pak kasan mengelak dan terus melompat lari.  Terkaman sang rusa mengeni tunggul besar itu dan tunggul itu pecah. 
Pak Kassan terus memecut langkah seribu menuju ke pondoknya, sementara itu dia berteriak dengan kuat pada Mak Sitam supaya menyelamatkan diri.
Mak Sitam pula bila dia terpandang sahaja sang rusa melompat tunggul besar tadi dia terus lari ke pondok jiranya untuk memberitahu dan meminta pertolongan menangkap sang rusa itu.
Pantas sekali Pak Kassan melompat naik ke pondoknya.  Lembingnya masih lagi di tangannya.  Sang rusa terus melurunya hingga melanggar anak tangga pondok dan anak tangga itu bertaburan tercampak.  Pondok Pak Kassan bergegar kencang.
Sang rusa itu terus menari-nari di hadapan pondok dengan dihadapi oleh Pak Kassan dari atas pondok.
Pak Kassan sudah mengumpulkan semangat semula dan dengan tekad yang penuh bertenaga dia membalingkan lembing pusakanya pada leher sang rusa.  Tepat mengenai sasaran dan mata lembing itu terbenam dalam leher sang rusa.
Namun sang rusa masih terus manari, dan darah tidak ada yang keluar.  Pak Kassan mengigit jari, ketakutan.  Dia sudah terfikir yang bukan-bukan.  Dan sepantas itu juga dia membuka kain hitam ikatan pinggangnya.  Lalu diserapahnya segala petua yang diberikan oleh bapanya dulu dan di kibasnya kain hitam itu sebanyak tiga kali pada arah sang rusa.
Sepantas itu juga jeritan kuat sang rusa bergema dan sang rusa pun rebah.  Rebah dengan tidak mengelupur di halaman pondok.  Pak Kassan terus memerhatikan sang rusa itu rebah terbaring dan dalam pandangan Pak Kassan itulah juga tubuh badan sang rusa itu hilang cuma yang tinggal kepala rusa itu sahaja dengan mata lembingnya tergelempang diatas tanah.
Pak Kassan berteriak memanggil isterinya sekuat hatinya.  Dia mulai risau akan isterinya itu.  Dia hendak juga turun mencari tetapi hatinya kuatir takt-takut perkara yang di depan matanya ini akan berulang lagi.
Dalam dia asyik berfikir tiba-tiba dia terdengar riuh suara orang ramai datang ke pondoknya itu.  Dalam sinaran cahaya bulan terang jelas pada pandangan Pak Kassan kedatangan beberapa orang bersama isterinya ke pondoknya itu.
Bila mereka sampai di halaman pondok, mereka semua terperanjat dan seorang daripada mereka berkata,  “Hah, inilah yang dikatakan oleh pemburu semalam.”
“Kata apa?”  Pak Kassan bersuara dari atas pondok.
“Semalam ada rombongan pemburu, mereka dapat membunuh seekor rusa jantan bertanduk tujuh kata mereka, tapi bila selesai sahaja melapah daging hujan telah turun dengan lebatnya petang semalam, mereka tergesa-gesa pulang melalui ladang aku, dalam pada itu mereka kata mereka tertinggal kepala rusa tersebut atas tunggul besar di satu ladang jagung waktu mereka hendak mencari kayu pengandar kerana pengandar yang ada patah,”  jelas jiran itu.
Semua yang ada di situ tercengang, memikirkan sesuatu yang belum pernah mereka alami dan dengari
Pak Kassan turun ke tanah dan melihat kepala rusa yang lehernya tiada lagi berdarah, daging lehernya juga sudah pucat macam dibasuh air.
“Tanduk yang ini pun tujuh,”  Pak Kassan berkata sambil membelek kepala rusa itu.
“Ini tentu badinya yang tinggal, kenapa mereka tertinggal kepalanya di ladang kita ini?”  Jiran yang bercerita tadi membuat komen.
“Sudahlah, petua dari arwah bapa aku dulu. Kalau keadaan begini terpaksalah kita bakar sahaja kepala ini dan abunya kita hilirkan ke sungai,”  Pak Kassan menerangkan.
Kesemuanya berbisik dan kelihatan pada setiap riak muka yang berkumpul di halaman pondok jagung Pak Kassan itu ternyata dalam keadaan takut bercampur hairan….
SELESAI.